Tragedi Rel Kereta Api Bintaro

December 10, 2013
Penampakan Rel dari Arah Bintaro
Kemarin terjadi tabrakan antara kereta KRL serpong - tanah abang dengan truk tangki. Korban meninggal yang lumayan banyak membuat gue sedikit merinding karena rel terjadi tabrakan itu berada di deket rumah gue dan sering gue lewatin. Sedikit cerita gue juga pernah hampir ketabrak kereta disana sama nyokap gue.
Sebelum kalian menyimpulkan bahwa truk tangki itu salah, sebaiknya kalian liat dulu di tkp seperti apa sih posisi palang - rel - palang yang ada di rel bintaro sektor 1 itu. Seinget gue jalan menuju rel itu agak menanjak sedangkan palang yang berada dari arah ciledug itu cukup pendek atau bahkan cuma setengah dari palang biasa. Suara sirine memang ada, tapi gak seberapa keras, menurut gue, apalagi buat mobil-mobil baru yang kedap suara.
Jadi hari itu gue pergi sama nyokap gue dari rumah kakak gue di daerah ulujami. Asik ngobrol gak terdengar bunyi sirine yang notabenya gak seberapa keras, dan asik aja nyetir karena gak merasa palang dari arah ulujami itu udah nutup. Tapi pas ngelewatin palang yang ada di SAMPING gue justru baru sadar, palang depan dari arah bintaro udah tutup! Alhasil gue cuma berdoa aja dalam hati supaya kaca mobil gak nabrak palang. Untungnya sama bapaknya palangnya di buka lagi, gue sama nyokap pun berhasil lewat, dan buzzzz beberapa detik kemudian kereta pun lewat. "MA ITU KERETANYA LEWAT, KITA HAMPIR KE TABRAK!" "yaampun iya ya" (nyokap gue kelewat santai). Ya gimana pun, gue sejujurnya gak merasa salah karena gue bener-bener gak melihat palang pertama menghalangi jalan gue menuju rel. Logikanya kalo semisal itu palang sesuai ukuran dan turun pada saat yang tepat, gue bakal ke halang dong kayak palang dari arah bintaro? Tapi ini ngga, gue bisa aja lewat dengan loss-nya.
Jadi menurut gue kalo ada kejadian kayak kemarin, diliat dulu sekitarnya apakah memang karena pengemudi tersebut yang bener-bener salah atau justru dinas perhubungan dan KAI yang perlu evaluasi sarana dan fasilitas transportasi yang ada disini atau bahkan memang macet karena pengguna motor sekarang rada gila, jadi pengguna mobil harus lebih gila lagi kalo mau dapet giliran jalan hahaha.
Saran juga sih mungkin ada baiknya juga kalo diganti lampu merah aja plus palang juga tapi yang bener ukurannya, selain itu jangan menutup palang baru beberapa detik sebelum kereta lewat alias sangat berdekatan karena rawan banget kalo ngeliat perilaku yang biasa terjadi di masyarakat.

No comments:

Powered by Blogger.