Pengalaman konyol menjadi Tinderella (Ep. 2)

March 11, 2020


Hello, kali ini aku mau lanjutin cerita tentang pengalaman menjadi Tinderella! Kalo kalian belum baca cerita aku yg sebelumnya, bisa baca disini yaa.. Part 1

Mari kita mulai! 

Cerita Kedua
Suatu hari aku match sama seorang cowok, kalo gak salah itu hari Jumat. Aku random bgt swipe kanan karena mau nanya, kenapa dia pake display picture kayak gitu. Kayak apa tuh? Jadi dia kayak lg foto di mobil tapi fotonya diambil dari luar dan muka dia keliatan kecil bgttt. Tidak lama kemudian, match!
Dia nanyain aku soal bio aku ttg knowledge man yg seperti apa yang aku mau. Ya, akhirnya obrolan mengalir dan ternyata seru juga orangnya. Aku pun nanya, kenapa dia pake foto yg gak keliatan jelas gitu mukanya, dia pun menjawab karena dia terkenal dan seorang CEO salah satu start up, jadi ya untuk menyamarkan identitas. Waktu itu sih, aku iya iya aja, tp kayaknya soal CEO itu dia gak bohong, tentu saja nama dia di Tinder adalah nama samaran. So, kalo kalian udah baca cerita pertama aku, bisa disimpulkan kalo cowok dg nama samaran (kayaknya skrg udah gak bisa, kecuali bikin facebook fake) di tinder berarti ya mau mesh around aja.
Kita pun ngobrol tidak jelas seharian, bener-bener seharian, kebetulan waktu itu kerjaan aku lg gak seberapa padet di kantor. Nah, sebenernya dari obrolan ini dia udah bilang kalo dia itu bukan tipe cowok setia. Bahkan, bisa sama beberapa cewek di satu waktu. Katanya sih, karena ga ada perasaan apapun, istilahnya gak baper dan udah dari lama gak merasakan perasaan kayak gitu. Lalu dia blg "Aku pengen deh ngerasain baper", keisengan saya pun menjadi "Yakin udah siap buat baper?". Waktu itu aku belum notice, kalo bisa aja aku yg lg dijadiin selingkuhan hahaha.
Nah, trus aku kan lg suka ngomongin soal married (secara udah umur euy), dia itu selalu komen super skeptis bgt soal pernikahan, kayak "Ngapain sih nikah? Paling habis nikah jg bisa aja bosen, kan cowok suka kayak gitu". Selalu, dan selalu komen sejenis itu. Dia jg menjunjung patriarki antara pria dan wanita, ya sejujurnya gue jg pendukung patriarki sih, tp bukan berarti terima di selingkuhin jg hahahaha.
Well, kenapa gue masih bisa trus chat walau sebenernya ini cowok udah keliatan brengsek? Pertama, gue cuma mau tau dan penasaran kayak apa sih cowok yg udah jadi ceo di usia muda dan inventor beberapa produk. Kedua, dia chat setiap saat, memuji setiap saat, cewek lemah dalam pujian kan, jd ya hampir saja saya lemah.
Lalu, dia pun ngajak ketemu. Aku awalnya blg minggu depan aja, tp dia maksa harus dalam waktu dekat, kalo ngga nyari yg lain katanya. Yah, kalo pake cara ancaman sih jelas aku jawab "yaudah sana". Tapi akhirnya dia mencari cara dg merayu rayu dan aku pun menyetujuinya tp aku blg "only 2 hours meeting". Kita pun ketemuan hari minggu.
Hari Minggu pun tiba, dia blg mau meeting online jd nyampe duluan disana, aku sih tetep sesuai schedule aja, dia blg "nanti cari aja yg pake baju hitam". Sekitar jam 2 siang aku sampe di tkp, di resto ada 2 cowok pake baju hitam, berpikir sedikit aku pun pilih yg paling ganteng diantara mereka berdua, ternyata bener hahaha. Dia melambaikan tangan dan aku nyamperin dia untuk salaman, perkenalan diri gitu ceritanya.
Awal ketemu, menurut aku dia kayak gugup gitu, entah kenapa, padahal dia selalu narsis merasa "ganteng dan jenius", ew. Jd awal-awal dia banyak diem dan malah nanya yg insecure semacam "aku sesuai ekspektasi km gak?" Dll. Padahal aku gak ekspektasi apa-apa, orang mukanya di foto aja gak jelas. Overall, dia cukup ok dan lumayan ganteng kalo di liat lama-lama.
Akhirnya mulai cair, dia mulai banyak ngomong, malah mengarah ke cerewet. Jelasin macem2 soal kerjaan dia, start up, atau soal health, oh ya dia dokter jg kebetulan. Aku nimpalin aja ala kadarnya, kadang pura2 gak tau, kadang gak tau beneran sama pertanyaan yg dia ajuin.
Akhirnya waktu telah habis, 2 jam telah berlalu. Sebenernya aku agak merasa ada bagian-bagian dimana aku merasa boring dan gak tau mau ngasih topik apa, karena dia udah blg dia sekeras kepala itu, jd mungkin aku udah prefer untuk gak ajak diskusi kalo dia gak nanya. But, physical attraction kita berasa banget, dia jg merasa begitu.
Lalu, aku pun pulang. Waktu aku udah sampe rumah, dia video call sebentar, tiba-tiba dimatiin. Weird. Aku merasa ada sesuatu, aku pikir ada yg dateng ke tempatnya, tapi gak menduga-duga siapa, maybe another Tinderella? Waktu itu aku expect dia single karena dia blg gak pernah baper. Yaudah lah, waktu itu udah terlalu ngantuk untuk berpikir. Oh iya, di hari ini dia lgsg ngajakin pacaran. Aku jawab, ngga mau dg baik baik, gila aja.
Besoknya hari kerja, kita chat dari bangun tidur lagi sampe.. Aku mau berangkat liburan malemnya. Di chat ini kita agak debat lg soal married dan tujuan hidup, terus jg soal keluarga di mata masing-masing. Intinya kita beda. Prinsip hidup dan bahkan agama pun beda hahaha. Lalu, dia ada cerita beberapa soal masa lalu dia, intinya menurut saya dia brengsek ke perempuan, tapi gak mau disalahin malah blg "siapa suruh dia ngejar aku". Itu aku no comment awalnya. Dia jg selalu blg definisi setia dia adalah 1 pasangan 1 selingkuhan. Awalnya aku masih belum ngeh, kenapa dia blg kayak gini terus.
Disaat yg bersamaan aku cerita ke my very bestfriend dan dia merasa ada something weird sama ini cowok, dan gak seharusnya aku bisa falling sama cowok model gini, plus pemikiran dia yg seperti itu. Dia blg aku terlalu pede untuk merasa cowok ini gak akan mainin aku, berhubung si cowok ini jg selalu blg dia alpha male sejati, temen aku pikir ya dia takut aku sakit kalo mencoba terlalu jauh, walau hanya iseng.
Waktu perjalanan ke tempat liburan, aku jd mikir dan sepertinya bener jg yg dibilang, maybe i can't handle this, mksdnya bisa jd aku yg malah dimainin dan pake hati. Akhirnya aku stop gak bales chat cowok itu lg, sama sekali.
Paginya aku buka hp, miss call, dan belasan chat menghantui. cowok itu nge-spam. Dia uring-uringan kenapa kmrn aku online tp gak bales chat. Dari yg bertanya2 sampe chat semacam "Aku gak tau kamu kenapa, aku minta maaf sama perkataan aku yg salah. Enjoy your holiday yaa..". Oh ya, habis itu aku chat lumayan panjang soal alasan gak sukanya aku dan debat dia soal beberapa pernyataan dia yg menurut aku agak kelewatan ttg wanita. Trus ya dia respon poin poin yg aku kasih sambil gombal, "aku jadi makin kagum sama kamu..". Seneng? Jujur aja sih seneng, namanya jg dipuji yaa tp kita kita  quaaad. Habis itu aku gak bales lg.
Bagian creepy-nya adalah setiap aku gak bales dia selalu spam chat, spam call, yang tentu saja gak ngaruh karena aku silent, hahaha. Dia pake nulis "Selamat kamu udah bikin aku baper". Akhirnya di satu titik, aku mulai agak kesel karena dia ngancem bakal datengin kantor aku, dll. Oh dia jg blg ada yg mau dia jelasin sesuatu. Aku akhirnya chat dia "Sumpah km ganggu bgt kalo spam trus kayak gini, aku lg liburan dan aku merasa tertanggu sama kelakuan kamu skrg. Kalo mau jelasin nanti ada waktunya, gak skrg". Habis itu dia minta maaf dan agak calm, cuma sekedar selamat pagi, selamat malam, ceritain kegiatan dia, ngasih tau hasil stalking dia ttg aku di internet, dll.
Waktu liburan ada beberapa problem yg bikin aku kesel sama vendor, lalu pas bacain chat spam dia, dia ada nanya soal sesuatu di bidang kerjaan aku. Berhubung aku lg kesel dan butuh distraction akhirnya aku bales. Iya, kita jd chat lg, dari bangun tidur sampe tidur lg.
Liburan selesai, aku sampe di Jakarta lg. Entah ada terbersit pikiran apa lg soal keanehan kalimat-kalimat dia, akhirnya aku gak bales chat dia lg, kebetulan lg sibuk jg ke tempat client.
Habis itu dia minta aku untuk sisihin waktu supaya dia bisa nelfon dan jelasin. Akhirnya aku kasih waktu dia buat nelfon aku. Dan sejauh ingatan aku, dia gak jelasin apapun sih. Dia cuma blg kalo dia udah suka dan baper dan merasakan hal yg gak pernah dia rasain, semacam semangat pagi atau apa lah kalo bangun tidur, dan dia selalu blg diujungnya ada yg harus dia jelasin tp ngga bisa di telfon. Dia maksa bgt maunya secepatnya, i try to take control dg blg "ya nanti aku kabarin kapannya".
Aku lupa berapa hari setelah telfon, akhirnya kita ketemuan di Gandaria City (Mall favorit saya wkwkw). Awalnya basa basi, nanya kabar, cerita kerjaan. Makanan lama-lama udah abis. Akhirnya dia mau memulai pengakuannya. "Kamu inget gak aku pernah kasih foto cewek, yg aku blg fans aku dulu?" "Iya, kenapa?" "Itu istri aku" "haha i knew it, something weird about you". Aku udah duga sih, aku yg sepertinya bakal jadi si selingkuhan kalo lanjut sama dia tp aku gak expect udah nikah, aku pakir masih pacaran aja. Jd terjawab sudah, kenapa tiba tiba video call dimatiin, kenapa dia selalu nelfon kebanyakan kalo lg di kantor, kenapa dia blg setia itu 1 pasangan (istrinya) 1 selingkuhan (aku kalo mau sama dia). Seperti kisah pertama, aku penasaran sama psikologisnya apa yg bikin dia jd cari selingkuhan karena ceweknya cantiqq bgt. Dia blg "Istri aku bego, setahun nikah aku bosen sama dia, bener-bener udah ga ada hasrat sama sekali. Yah, tp aku udah punya anak, aku pikir gak mungkin cerai". Aku pikir istrinya gak bego, karena istrinya kerja jg loh ternyata dan dia pernah mau nikahin berarti kan pernah tertarik. Dipertemuan itu aku masih nolak secara halus kalo aku gak mau jd orang ketiga, dan better gak usah ngobrol lg. Dia tapi maksa dan berharap minimal aku mau temenan atau kerja bareng dia, katanya "Kamu gak merasa sayang? Coba liat deh chat kita, aku blm pernah senyambung ini sama orang" . Dari jawaban bercanda "Gak mau ah pasti km nyebelin kalo jd bos" sampe serius "Ya mau se-casual apapun, aku gak yakin kita bisa only temenan super biasa aja, makanya mending gak usah". Jd bayangin aja percakapan itu di ulang-ulang sampe ada kali sejam. Habis itu aku maksa pulang karena udah sekitar jam stgh 10 malem.
Besoknya dia masih chat, dia pikir aku mau temenan dan kerja bareng dia, trus akhirnya aku tulis "Itu sebenernya bahasa halus aja kalo aku gak mau ketemu lg sama kamu, even nongkrong biasa atau kerja bareng". Dia pikir aku kecewa dan sakit hati sama pengakuan dia, well mau kecewa atau ngga, kalo pun dia single, pasti jg gak akan kemana-mana hubungannya.
Habis itu dia masih beberapa kali chat nanya soal kabar, soal rumus matematika dan fisika (gak penting bgt sumpah), paling aku cuma nanya balik dan nanya hubungan per-tinder-an dia yg baru. Sekarang tentu saja sudah tidak chat lagi, walau ngobrol biasa tetep aja aku pikir itu salah karena pasti cowok ini bakal menyelipkan jurus flirting dia.
Aku masih bersyukur karena Tuhan masih kasih aku perlindungan untuk tidak jd pelakor karena bisa aja cowok ini gak ngaku dan kita lanjut deket. Mungkin faktor psikologis tarik ulur jg mempengaruhi di sisi cowok dan jadi lah dia ngaku juga akhirnya.
Melihat cowok ini, aku jd berpikir kemungkinan terburuk dalam pernikahan, di selingkuh berkali-kali, hubungannya jd garing dan membosankan. Am I ready? Buat, istri masnya, dirimu kuat sekaliiii. Semoga masnya cepet sadar yaa, Aamiin.
Untuk semua para Tinderella. Beware sama pria diluar sana, yg penting pastiin kalian bukan selingkuhan, terutama yg nyari untuk serius. Untuk kalian yg mau main-main dan mesh around sih, ya hak kalian asal sama-sama mau dan tau resikonya. Pokoknya jangan jadi korban baper yg tidak bersambut dan tetap pikirkan perasaan sesama perempuan 😊

No comments:

Powered by Blogger.