Pengalaman konyol menjadi Tinderella

January 20, 2020
tinderella
Hello People. Ada yang pernah main Tinder? Kayaknya anak muda masa kini, pasti pernah nyoba deh walau sebentar. Sebenernya aku main sejenis aplikasi pencari jodoh gitu udah lama, tapi pengalaman yang "Super Weird" baru aku alami setahun belakangan ini karena sekarang pergaulan sudah semakin menipis dan tingkat kebosanan yang lumayan tinggi (waktu itu), jadi aku lebih easy untuk meet up with stranger.
Kalo untuk pengalaman match dan ngobrol panjang, aku ada banyak, tapi yang bener-bener menarik untuk diceritain ada 2 dan ini bukan pengalaman yang bagus. Semoga kalian bisa memetik pelajaran dari cerita ini, terutama para Tinderella.

Cerita Pertama
Suatu hari aku match sama seorang cowok, waktu itu Tinder bisa ganti-ganti nick name dan dia pake nama alias, umurnya 30 tahun, dan not bad secara fisik. Aku pikir sih ga masalah ya, you can be anyone you want gitu di sosial media, tidak ada yang melarang. Awal match kita ngobrol biasa, tentang kerjaan, kehidupan, beberapa hal soal issue terkiniWalau udah intense, kita belum pindah ke Whatsapp atau Line. Agak aneh sih, tapi aku pikir "Alah cuma temen chat aja" jadi ya ga ada salahnya kan.
A few days later, setelah kita lumayan intense chat di Tinder, dia ngajak ketemuan. Kebetulan aku lg suka lari di senayan dan dia bilang mau ikutan lari bareng. Sebenernya aku males, tapi masa aku larang orang lari? Itu kan public place, and i said "ya terserah aja kalo mau lari di senayan juga".
Ketika hari H, dengan bodohnya aku lupa bawa baju olahraga. Berhubung aku gampang merasa bersalah, aku blg "Eh sorry aku lupa bawa baju" dan akhirnya kita tetap bertemu di Gandaria City setelah jam pulang kantor. 
Akhirnya, kita sampe dan ketemu. Well, fisiknya sama kayak yang di foto dan ya, awalnya aku memang tertarik sama dia. Waktu ketemuan karena aku udah interest, aku jadi ga memperhatikan detail kecil yang terjadi selama pertemuan itu. 
Jadi, mostly aku yang banyak cerita, dia lebih banyak nimpalin tapi ya ala kadarnya. Bahkan aku ga terlalu peduli sama ceritanya karena banyak yg di skip sama dia dan agak ga jelas gitu.
As a background story, dia bilang dia kerja di perusahaan minyak dan jadi PPIC, lalu aku tanya kan, dulu kuliahnya jurusan apa dan dia bilang jurusan hukum. Trus aku tanya lagi "loh kok bisa dari hukum ke PPIC?" Ini dia ngejelasin tapi ga jelas trus karena saking ga jelasnya, aku jadi "yaudahlah skip aja". Udah gitu ya dia suka ngomong bahasa inggris tapi pelan dan ga jelas. Di titik ini aku masih ga peduli dan udah lah lanjutin aja dulu.
Akhirnya udah sekitar jam 9 dan aku ngajak pulang. Trus dia nanya "Pulang? Ga lanjut kemana gitu?" Sebenernya ini juga udah aneh, tapi yaudahlah aku pikir mungkin memang dia masih mau ngobrol, tapi aku memang udah insist untuk pulang. Lalu dia nanya "mau aku anterin ke mobil?", aku bilang "ya terserah" dan akhirnya dia anterin ke mobil. Dia bilang  mau nebeng sampe lobby karena katanya dia bawa moge gitu parkir disana.
Waktu aku lg nyari karcis parkir, tiba-tiba dia kayak diem gitu, trus badannya mendekat ke aku, kayak mau nyosor untuk cium aku! Untung reflek aku bagus, langsung aku tahan dan kayak "what are you doing?!". Huff, habis itu dia diem dan untungnya lagi aku parkir di depan pintu yang security ngawasin, jadi setidaknya dia ga bisa macem-macem. Trus dia juga bilang kalo "He feels different to me", ya apapun deh whatever.
Lalu, setelah nurunin dia, saya pun pulang dengan selamat. Udah selesai? Belum, akunya masih penasaran. Apa yang bikin dia bisa berpikir kalo aku mau di cium sama dia? Aku selalu tertarik dengan psikologi orang-orang yg menurut aku agak gak masuk akal. 
Aku pun bales chat dia dan aku nanya soal kenapa dia pikir aku mau dicium sama dia, apalagi baru pertama kali ketemu?  Trus dia jawabnya ga nyambung, dia blg "Karena dia udah suka sama aku dari sebelum ketemu sama aku blablabla", pusingnya dia jawab itu pake bahasa inggris dengan grammar yang acak adut, padahal aku nanyanya pake bahasa indonesia. Yaudah, intinya dia kira aku suka sama dia dan dia blg dia sayang sama aku, dan itu lah cara dia nunjukkin bahwa dia sayang sama aku (what?). Then, aku tergelitik baca kata sayang, aku tanya "sayang atau nafsu" hahaha, ya kali sayang bro.
Yup, finally ketika keadaan sudah tenang, dia malah chat untuk ngajak aku "bobo" sama dia, gila kali ya. Padahal aku sama dia lagi ga bahas apapun, ga ada angin ga ada ujan, tiba-tiba dia chat kayak gitu, lol. Trus aku bales tuh, cuma ketawa aja dan bilang "lo gila ya". Parahnya lagi dia malah nyalahin aku dong, "ya habis kamu sih pake blg aku nafsu segala", ????? aku ga ngerti otaknya dimana hahaha, itu sindiran ya bukan ajakan. Aku pun emosi dan nasihatin dia panjang kali lebar. Aku Unmatch di tinder, but i forgot, aku udah pernah ngasih nomor whatsapp ke dia. Dia pun nelfon beberapa kali via whatsapp and say sorry di chat, dan bilang "kamu ngambek yaa". Yaampun, aku tuh gak ngambek, tapi aku jiji mas hahahaha. At the end aku blg "i'm disgust, mending lo belajar manner dan grammar dulu deh baru deketin cewek". Dia bilang "You're right, sorry and thank you". Selesai.

Untuk cerita kedua aku akan update lagi yaaa, ini lumayan panjang, penuh kebodohan, dan super drama!

Untuk cerita kedua bisa dilihat disini yaa..  Episode 2


Punya pengalaman yang aneh atau justru super sweet? Yuk share di comment dear :)

No comments:

Powered by Blogger.